Excuse-moi

Leave a comment

December 3, 2011 by kanesty

Judul: Excuse-moi
Penulis: Margareta Astaman
Penerbit: Kompas
Tahun terbit: 2011 (Januari)
 

Janggal nggak sih liat buku ini? Judul Prancis ko cover-nya Tionghoa. Kenapa kenapa kenapa cobaa?

Ini seri buku Margarita’s Chat, kelanjutan dari After Orchard (yang saya belum baca). Sementara After Orchard (yang katanya) mengupas kehidupan Margie–sapaan untuk sang penulis–saat kuliah di NTU Singapore, Excuse-moi adalah hasil perenungannya tentang kehidupan dirinya sebagai ras Tionghoa di Indonesia. Yang meski sudah berpuluh-ratus tahun beranak-pinak disini, tetap dianggap sebagai tamu. Di tanah yang telah dianggapnya rumah baginya, bahkan tumpah darahnya, ia malah dianggap asing. Karena dia mau mengupas tentang SARA (khususnya Ras, dan sedikit menyinggung hubungan antarumat beragama), maka ia izin terlebih dahulu, “Excuse-moi!!” Jadi jangan tersinggung atau marah saat baca buku ini, karena dia sudah bilang permisi :).

Gayanya yang ceplas-ceplos, apa adanya, tapi ngga provokatif, mampu membuat mata saya terbuka tentang keberadaan kaum Tionghoa di negeri ini. Mampu menjawab pertanyaan saya, saat-saat saya pertama di ITB yang memang banyak slanted-eyes nya: Kenapa saat baru kenal mereka suka balas senyum canggung saat saya sapa, begitu cepat akrab dengan sesamanya tapi canggung dengan yang lain. Katanya Margie di halaman 59, “Bagaimana caranya menjelaskan pada pihak yang tidak pernah merasakan, betapa validnya ketakutan untuk tidak diterima karena berbeda?” Belom kenal saja, sudah dianggap pelit lah, sok ekslusif lah.

Lalu Margie juga menyuarakan pendapatnya saat ada pandangan umum kalo perekonomian Indonesia sudah dikuasai para Cina, ga bagi-bagi sama pribumi. Pernahkah terpikirkan, gimana ngga, bagi keturunan Tionghoa,khususnya di negara ini, untuk bermimpi saja didiskriminasi. Mimpi jadi presiden saja ga boleh, karena presiden RI harus orang Indonesia asli, dan berarti itu bukan Cina meskipun bagi mereka turun-temurun tinggal dan hidup di sini. Mau masuk jurusan jurnalistik aja dilarang sama dekan, ga akan laku katanya. Cina disini cuma boleh jadi pedagang dan profesi lain yang sudah dilabeli masyarakat: profesi para Cina.

Margie disini menyuarakan hal yang selama ini hanya diketahui kaumnya saja: saat kami lahir di sini, nasionalis sudah telanjur meracuni, mengapa kami masih terdiskriminasikan disini? We are here to stay, can’t we act like a local? Gitu kira-kira yang saya tangkep.

Sejujurnya memang saya ngga peka dengan urusan ini. Semasa SD bermain-main dengan anak cina,ups, tionghoa kompleks sebelah, bersekolah di SMP yang lokasinya merupakan wilayah Cici-Engkoh, jujur ngga ada isu-isu yang menjelek-jelekkan mereka. Hanya saja memang hati rasanya jauh saat berpapasan atau melihat mereka dari jauh. Rasanya beda dunia. Kenapa pun saat itu saya ga tahu. Tapi semenjak saya baca buku ini, rasanya saya jadi terbekali gimana kalau mau berinteraksi sama mereka (sekarang udah jarang liat lagi, hihi. Sejak saya pindah ke STAN kan ganti jadi komunitas kaum Jawa).

Ini buku barang bagus loh, kalo ngga bagus Amoy Margie juga ga akan jual ini buku :)). Very-recommended buat dibaca!!

dan maaf kalo mungkin bahasa saya menyinggung untuk berpotensial disinggung, ga ada maksud dan kurang paham. Excuse-moi!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


me? random & unpredictable.

i’ve got this :D

December 2011
M T W T F S S
« Nov   Jan »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: