BtB on Seserahan

4

September 4, 2014 by kanesty

Welcome to Bride-to-be series!

Iyak. udah lama ga ngupdate blog tau-tau yang punya mau nikah aja ya…hehe

Butuh dorongan besar sebenernya buat nulis lagi, apalagi sekarang udah kerja kantoran, beda sama kuliah atau masa nunggu panggilan dulu kala. Bedanya apa sih? Dulu suka ada jam-jam kosong buat nulis, dan kalo lagi nulis itu enaknya sambil bandingin sama referensi juga di warnet atau koneksi wifi di rumah yang waktunya bisa disesuaikan. Sekarang, kerja rutin dari jam 7.30-17.00 atau bahkan lebih, ga nyempetin diri sempet buat cari referensi dan pulang ke kosan, capek, udah ngga ada koneksi internet lagi. Males deh jadinya… (iya, emang ga modal. iya, emang banyak alesan, hhe)

Cuma yaa kayaknya sayang ya, masa momen sekali seumur hidup (aamiin) dibiarkan kaya angin lalu. Mbok ya ada reminder biar bisa senyam-senyum sendiri baca ini di masa yang akan datang, atau bisa jadi penyemangat kembali saat bahtera rumah tangga sedang diterpa badai ataupun terlalu tenang sampe bikin awak kapalnya suntuk. Yah apapun alasannya, it’s too precious to be forgotten.

Kenapa dong part pertamanya harus Seserahan? Ngga cerita tentang pertemuan atau awal mula kisah sama calon? Apa karena topik belanja lebih gampang diingat daripada cerita cinta? Yah, dengan berat hati saya mengakui kalo topik belanja itu lebih mudah diingat dan diceritakan kembali daripada kisah saya dan mas calon. Belanja kan simpel. Cari yang disuka, cocok harganya, beli. Beres. Ngga harus tahu apakah barang tersebut suka balik sama kita yang beli, baru bisa kita ambil. Akad sama penjualnya juga gampang, ga perlu kesepakatan orangtua dan cari penghulu dulu. Sebenarnya saya ngomong apa ya, tapi yang jelas pembaca ngerti kan ceritain seserahan lebih simpel daripada cerita tentang saya sama mas calon :|.

Sebelum belanja seserahan ini, saya diminta membuat list sama mas calon, dan list tersebut sempat bikin saya sama mas calon berantem. Kok bisa? Jangan salah sangka dulu ya, saya ngga masukkin Lambhorgini ke list seserahan kok.

Pasalnya, terdapat perbedaan pemahaman antara saya dan mas calon. Seserahan itu kan keperluan dari atas kepala sampai ujung kakinya cpw. Mas calon menerjemahkan itu sebagai pakaian luar, atasan, bawahan, kerudung, sepatu. Dia kaget lihat ada alat sholat, alat mandi, dsb dalam daftar. Dikiranya saya aji mumpung T_T. Padahal saya juga udah googling lho yang biasanya dipakai seserahan dari adatnya mas calon ini biasanya apa aja, terus diambil jalan tengahnya sama seserahan adat Sunda (yang sebenernya sih 11-12). Setelah drama beberapa saat dan mas calon mengonfirmasi list saya sama kakaknya (yang ngga ngerasa aneh liat listnya), mas calon dapat pencerahan kalau yang namanya seserahan ini ya seperti adanya yang saya sampaikan dalam list. Jujur salahpaham ini bikin trauma dan perasaan ilfeel beberapa minggu sebelum akhirnya yaa udah sih, Hidup itu perjuangan mbakbro~ masa kayak gini aja harus patah arang (meski sampe sekarang masih suka sedih sih kalo inget masalah ini, wkwk).

Yah, sebelumnya, pastikan persepsi seserahan antara calon pengantin pria dan calon pengantin wanita itu sama ya. Kadang saking cueknya cowok, dia nggak ngeh apa aja yang harus disiapkan untuk pernikahan. Bagiannya cpw yang harus jelasin panjang kali lebar detail-detail sampe printilannya pernikahan itu gimana aja, termasuk seserahan ini.

Untuk adat Sunda dan adatnya mas calon, Jawa; seserahan itu mencakup keperluan calon dari ujung atas kepala sampai ujung kaki, yang biasanya memang dipakai oleh sang calon. Ada lagi ketentuan, biasanya jumlah paketnya ganjil dan jika ada balasan dari pihak wanita, seserahan untuk pihak lelaki lebih sedikit jumlahnya daripada yang diserahkan dari pihak lelaki kepada wanita. Nggak ada risikonya atau faedahnya sih menurut saya, tapi saya siapkan sesuai kebiasaan saja.

Pertama kali belanja buat seserahan itu…waktu saya datang ke rumah mas calon. Sama ibuk, kakaknya mas calon, dan dek hafsha kita pergi ke Malang beli-beli barang. Sayang waktu dan pilihan barang terbatas, jadi dilanjutkan di Jakarta. Asalnya, saya ditemani mas calon buat belanja-belanji ini. Saya tunjuk dan nawar, mas calon bayar. Setelah beberapa jam muter, kami kelaparan dan makan.

Percakapan saat makan:

Saya: wah biasanya aku ga betah belanja lama2, tapi mungkin karena ditemenin jadi ada energi tambahan kali ya
Dia: oh gitu? pantesan kayaknya capek banget aku, lebih capek dari maen bola ini. ternyata ada yang nyedot energi ya…

Ngakak abis deh. Habis itu, pulanglah kami berdua.

Lalu belanja part-part selanjutnya, saya belanja mandiri. Metode berganti menjadi belanjaan direimburse dulu, baru pulangnya semua bon belanja diserahkan ke mas calon buat diganti XD.

Setelah belanja beberapa kali sampe pusing sendiri (Alhamdulillah ya bukan shopaholic), akhirnya didapatlah barang-barang seserahan tersebut yang saya bagi dalam beberapa paket:

Paket 1: Alat Sholat (Mukena, Sajadah, Al Qur’an, dan tasbih (tasbihnya gratisan hhe))

Paket 2: Baju Pesta (Dress batik (sarimbit sama cpp), kerudung+inner, kaos kaki, bros)

Paket 3: Jarik, kain kebaya, kerudung+inner, kaos kaki, bros (Asalnya di list jarik aja, tapi kata ibuk (ibunya mas calon) masa ngasih sepotong, akhirnya jarik plus plus deh)

Paket 4: Baju tidur, underwear, dan lingerie (kalo ga ada momen kapan coba saya bisa beli barang yang terakhir ini, hehe)

Paket 5: Alat mandi (Handuk, Shampoo, conditioner, sabun, sikat+pasta gigi, obat kumur, plus paket bali ratih dari kakaknya mas calon)

Paket 6: Alat make up (bedak, lipstick, mascara, eyeshadow, eyeliner, eyebrow pencil, make up remover)

Paket 7: sprei

Paket 8: Tas, dompet, jam tangan (ini dari teteh…sebenernya kalo soal tas saya ngerasa ga perlu beli juga, udah buanyak. Jadi pas teteh ngasih, rasanya kebantu banget buat ngirit hehe. Tar ke depannya bisa didistribusikan buat yang lebih membutuhkan), payung dan wedges

Untuk pengganjilnya nanti makanan khas adatnya mas calon. Udah gitu, ibuk nambahin dua potong kain lagi buat nambahin seserahan. Kainnya warna pink cantik-cantik 🙂 (langsung dimasukkin ke penjahit).

Banyak kan ya? Iya. Gimana mas calon dengan pemahaman asalnya nggak kaget, dan gimana pas belanja ga pusing coba XD

Seserahan ini biasanya diserahkan dari pihak CPP ke CPW, tapi ada juga yang memberikan seserahan balasan. Di adat Sunda, pemberian balasan dari pihak keluarga wanita kepada pria ini disebut angsul-angsul. Angsul-angsul ini waktu nikahan teteh sama aa bentuknya makanan aja, kata teteh. Tapi kalau mau barang juga ya terserah. Saya sendiri (karena merasa ini bukan syarat mutlak sah pernikahan, sedang biaya yang dikeluarkan cukup besar) menyertakan seserahan balasan ini bersama angsul-angsul.

Yang saya persiapkan untuk angsul-angsulnya mas calon:

Paket 1: Alat Sholat (baju koko, sarung, sajadah, peci, dan Al Qur’an)

Paket 2: Pakaian (batik sarimbit, kemeja, dasi, celana panjang)

Paket 3: Tas dan sepatu

Paket 4: Alat mandi dan handuk

Pengganjilnya dalam bentuk makanan.

Teringat dengan insiden belanja bareng, dia bilang mending dipilihin langsung aja. Kalo suka dia pake, kalo nggak ya udah nggak pake. Jadi untuk belanja angsul-angsul ini, saya nekat beli-beli sendiri tanpa meminta pertimbangan dari pihak yang dikasih. Pasrah aja deh, sekalian bisa buat bahan pelajaran seleranya dia nanti-nanti. Yang penting niatku tulus ikhlas kan mas calon :’).

Advertisements

4 thoughts on “BtB on Seserahan

  1. adichal says:

    E.D.I.S.M.A.U.N.I.K.A.H.
    K.A.G.E.T.
    S.E.M.O.G.A.L.A.N.C.A.R.B.A.R.A.K.A.L.L.A.H.
    A.M.I.N.
    B.Y.E.

  2. Faraziyya says:

    Edis ngagetin aja ih,
    PM aku siapa calonnyah ya? biar aku ga kudet T.T
    eniwei, barakallah ya edis 🙂

  3. FINDO says:

    Itu paket seserahan nomor empat bagian akhir dihapus aja sih. Hahaa

    Oke clue pertama “Malang” dicatet

  4. kanesty says:

    @mbak ziyy tunggu undangan yaa 😀
    @findo: risih ya kamu? emg ceritanya aku nulis ini buat referensi wanita lainnya ndoo…pura2 ga baca aja ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


me? random & unpredictable.

i’ve got this :D

September 2014
M T W T F S S
« Dec   Oct »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: