NL on Belajar Masak

Leave a comment

January 22, 2015 by kanesty

“Salahsatu cara terbaik untuk menaklukan hati seorang lelaki adalah melalui perutnya.”

Mungkin ini ada benernya. Mungkin ini juga asal-muasal pedoman lelaki dalam mencari istri: yang bisa masak; yang masakannya enak. Bahkan saking idealnya visi tentang calon istri ideal, teman saya, Ijal, mengeluarkan petuah untuk temen-temennya yang perempuan:

“Jangan serahkan suamimu pada keajaiban bumbu instan!”

Yassalam, kata saya dalam hati, kala itu.

Kalo mau jadi istri harus jago masak dulu?

Sampai setahun sebelum nikah, saya berpandangan ngga jago masak juga nggak apa-apa, selama dia bisa menyajikan makanan yang berkualitas buat keluarganya (beli, dibikinin pembantu, red.). Lelaki mendambakan istri binangkit yang pinter masak dan ngemong itu bagi saya sama halnya perempuan mendambakan lelaki yang macho, gentle, royal, datang ngelamar pake kuda putih. Terlalu berkhayal siih itubukan rata-rata manusia dalam kehidupan nyata gitu loh, jaman sekarang ini. Makanya saya anti banget sama lelaki yang mengharuskan calon istri mutlak udah bisa pinter masak dan ngurus rumah. Kalo ngga terpenuhi ya selesailah sudah. Hih, maunya terima jadi aja! batin saya. 

Tapi semua berubah saat negara api mulai menyerang 😀

Yah ternyata, ngga semua belahan dunia kondisinya sama kaya Jakarta atau Bandung. Yah ternyata, ga setiap saat kita hidup di kota dengan segala fasilitasnya. Yah ternyata, ngga setiap saat keluarga kita bisa menjadi pemakan segala yang kita sajikan. Yah ternyata, kalau ada kondisi darurat dan tanggungan kita butuh makan, masa tega ngebiarin mereka makan ngga layak?

Atas kesadaran itulah saya mulai merasakan urgensinya bisa masak. Biar kalau survive dalam hutan pun, kita bisa menjamin nasib keluarga tercinta. Suami berburu dan Istri meramu, sounds fair kan 😀

*) dan setelah menikah, sikap mau memasak buat keluarga mendatangkan manfaat lebih loh. Menghindari peperangan sama ibu mertua misalnya. Wajar mertua pengen istri anaknya bisa masak. Wong sedari kecil sampe gede mertua ngusahain mati-matian nyediain makanan terbaik buat anaknya, masa habis nikah rela kalo anaknya dikasih makan nasi sama remah-remah rempeyek?

Mulai deh Belajar Masak…

Belajar masak bagi istri yang juga berprofesi sebagai karyawan memiliki tantangan sendiri, terutama dalam me-manage waktu. Udah ngupas sama motong sayur makan lama, ini-itu belum diulek, eh tau-tau udah tinggal setengah jam lagi sebelum waktu masuk kantor. Alhasil masak doang di kontrakan, makannya di kantor. Rusuh setiap pagi!

Belum lagi dengan rasa yang kadang ngga pas. Atau menu yang kurang cocok disantap bersamaan. Meski mertua saya sudah punya rumus tentang padanan (ini enaknya sama itu, kalo sama yang lain ngga cocok), rasanya kurang jos aja gitu kalo saya ngga memulai prosesnya dari nol :D.

Tapi semuanya menimbulkan sensasi tersendiri. Kegagalan, keteledoran, dinikmatin aja deh sebagai proses. Alhamdulillah, suami saya pejuang tangguh dalam menghadapi masakan saya. Bahkan kadang masakan yang saya sendiri ngga selera makan, dia selalu habiskan.

*) makasih udah mau bersabar ya, mas *ketjup*.

Belajar Masak itu…

Belajar masak itu ngga sekedar mengikuti resep yang ada. Saya tertarik dengan salahsatu dialog dalam Sabtu Bersama Bapak karya Adhitya Mulya. Intinya, masakan bisa menunjukkan identitas. Dari Gepuk Ny. Ong, Ayam Goreng Soeharti, sampai Cireng Bu Oteng (tetangga saya dulu), semuanya memiliki rasa khas yang kalo orang makan, otomatis dia teringat sama pembuatnya. Tentunya ada racikan khas yang berbeda dibanding resep standar yang kebanyakan orang pakai. Nah, sayapun ingin masakan saya dikenang secara khusus nantinya oleh suami dan anak-anak saya kelak. Yah, sampai sekarang sih bumbunya aja masih suka berubah-ubah takarannya. Masih suka-suka feeling saya sendiri. Long way to go ya, hehe.

 

Belajar masak juga ngga sekedar proses dari bahan mentah ke makanan siap saji. Terutama bagi wanita bekerja, Memanage bahan mentah pun menjadi tantangan yang harus ditaklukkan. Mungkin ngga bisa ke tukang sayur tiap hari seperti saya, karena tukang sayur pagi datangnya siang dan tukang sayur sore sudah bubar sebelum saya pulang kerja. Otomatis bahan makanan harus bisa bertahan dua-tiga hari sekali. Sehari saja saya lalai, otomatis ada bahan yang mubadzir dan mau tak mau harus dibuang. Sesekali mungkin wajar, tapi kalau terjadi tiap minggu mah namanya belagu buang-buang duit.

 

Belajar masak itu, seperti yang saya sebutkan di atas, harus manage waktu. Siangi sayur segera setelah beli dari tukang sayur atau minimal malam sebelum masak, jadi pas mau masak pagi hari tinggal cuci dan masukin wajan (seriously ini membantu banget). Pintar-pintar menyambi proses masak juga penting. Misalnya, ngulek sambel selagi ikan digoreng, masak nasi sebelum masak lauk, masak dari yang tidak meninggalkan bekas (goreng tempe/tahu/telur) sebelum masak masakan yang akan membuat wajan tak bisa dapakai sebelum dibersihkan, daaaan banyak lagi.

 

Tapi belajar masak itu…ternyata bikin nagih lho. Dulu saya pikir memasak itu beban berat, ternyata masak udah kaya olahraga, bisa bikin nyandu (kata orang sih, kalo olahraga bikin nyandu. Saya sih melipir aja kalo udah ada yang ngomong gini, biar ga diajak olahraga bareng). Apalagi kalo suami mau bantuin cuci piring atau rajang sayur, tambah semangat lagi masaknya. Pasangan yang masak bareng itu romantis 😉

 

Belajar masak itu…saya rasa penting juga lho buat para suami. Suami saya bisa ceplok telor atau bikin nasi goreng bumbu instan. Kalo lagi dimasakin itu rasanya istimewa banget jadi istrinya, hehe. Sayang suami masih belum tergerak hatinya buat menguasai masakan sederhana macem bikin sayur bayam kesukaannya, atau numis sayur. Seenggaknya saya pikir, kalau dia bisa masak sayur, kalo keadaan darurat sampai saya ngga bisa masak, saya bisa tenang karena ada yang bisa diandalkan untuk menghadirkan makanan sehat untuk keluarga. *mikirnya darurat2 mulu sih dis,

 

Belajar masak itu… gimana menurutmu?

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


me? random & unpredictable.

i’ve got this :D

January 2015
M T W T F S S
« Dec   Apr »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: